Friday, September 22, 2017

Lelaki tua dari An-Najd

Nota Hijrah 1


Firman Allah SWT :  

وإِذْ يَمْكُرُ بِكَ الَّذِينَ كَفَرُوا لِيُثْبِتُوكَ أَوْ يَقْتُلُوكَ أَوْ يُخْرِجُوكَ ۚ وَيَمْكُرُونَ وَيَمْكُرُ اللَّهُ ۖ وَاللَّهُ خَيْرُ الْمَاكِرِينَ (30)

Dan (ingatlah) ketika orang-orang kafir (Quraisy) memikirkan daya upaya terhadapmu untuk menangkap dan memenjarakanmu atau membunuhmu, atau mengusirmu. Mereka memikirkan tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya itu. Dan Allah sebaik-baik Pembalas tipu daya. (Al-Anfal : 30)

Sempena menyambut tahun baru hijrah 1439, beberapa catatan yang berkaitan sebagai ulangkaji kita bersama.

‘Orang-orang besar’ di Mekah telah mengadakan pertemuan di Darun Nadwah. Pertemuan ini turut disertai oleh Iblis yang menyamar sebagai lelaki tua dari Najd.

Lokasi Darun Nadwah 

Pertemuan tersebut yang tiada ketua, didominasi oleh iblis yang menyamar, dan akhirnya seolah-olah iblis yang menjadi ketua pemutus dalam pertemuan tersebut.

Beberapa cadangan telah dikemukakan.
Ada yang mencadangkan supaya Nabi SAW diikat, dikurung dan dibiarkan sehingga mati sebagaimana yang telah mereka lakukan kepada penyair mereka.
Cadangan ini dibantah oleh Iblis. Katanya “para sahabatnya akan membebaskannya dan kelak mereka pula yang mengusir kamu”.

Cadangan berikutnya supaya Nabi SAW dihalau keluar dari Mekah.
Iblis membantah dengan katanya “ Bukankah dia (Nabi SAW) lidahnya fasih, suaranya dapat mengetuk hati orang yang mendengarnya. Nanti akhirnya seluruh orang arab akan mengikutinya. Mereka nanti akan datang menyerang dan menghalau kalian.

Cadangan terakhir yang dipersetujui oleh Iblis ialah pilih seorang pemuda dari setiap kabilah, serang dan bunuh serentak. Kabilah Bani Hasyim tidak mampu untuk membalas dendam dengan semua kabilah.

Akhirnya pertemuan tersebut selesai setelah mendapat kata putus tersebut.

Antara Ibrahnya :

1. Setiap kumpulan / mesyuarat mesti ada ketua. Jika tidak syaitan akan menjadi ketua.
Sehinggakan untuk keluar  bermusafir pun perlu melantik ketua.

عَنْ أَبِيْ سَعِيْدِ الْخّدْرِيْ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ :
 قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَي اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ :إِذَا خَرَجَ ثَلاَثَةٌ فِيْ سَفَرٍ فَلْيُؤَمَّرُوْا أَحَدَهُمْ .

Maksudnya : Daripada Abu Said RA bahawa Rasulullah SAW bersabda : “Apabila tiga (orang Islam) keluar dalam satu perjalanan maka hendaklah mereka melantik seorang dari mereka menjadi ketua”. 
(Hadis riwayat : Abu Daud)

2. Iblis sentiasa berusaha untuk melemahkan Islam. 
Seriusnya Iblis sehingga pertemuan di  Darun Nadwah Iblis sendiri turun padang menyamar menjadi lelaki tua.
Zaman kini, Iblis tidak perlu sampai tahap menyamar. Cukup baginya membisikkan hasutan ke dalam hati manusia.
Maka kita perlu sentiasa berdoa agar dijauhkan dari bisikan syaitan.

Firman Allah :




                                        .قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ
                                              .مَلِكِ النَّاسِ
                                                .إِلَٰهِ النَّاسِ
                                      .مِن شَرِّ الْوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ
                                  .الَّذِي يُوَسْوِسُ فِي صُدُورِ النَّاسِ
                                        .مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ
.1








"Katakanlah: "Aku berlindung kepada Tuhan [yang memelihara dan menguasai] manusia. (1) 
Raja manusia. (2) 
Sembahan manusia. (3) 
Dari kejahatan [bisikan] syaitan yang biasa bersembunyi, (4) 
Yang membisikkan [kejahatan] ke dalam dada manusia. (5) 
Dari [golongan] jin dan manusia. (6)" 
(An-Nas 1-6).

Selamat Tahun Baru kepada semua

#PermaiMenulis
#maalhijrah
#notahijrah
#1439 


Wednesday, September 20, 2017

Kami, Mereka dan Tahfiz


Tragedi kebakaran di Maahad Tahfiz Darul Quran Ittifaqiyah tempohari banyak perkara yang dapat kita saksikan dan pelajari.
Ada pihak yang membantu dan menawarkan bantuan tanpa banyak soal. Ada yang memberi cadangan penambahbaikan. Bahkan ada juga yang menghentam.

Bagi yang menghentam timbul saranan seperti  zaman sekarang tak perlu ada Maahad Tahfiz. Perlu tutup Maahad Tahfiz. Tempat melahirkan pelampau dan pelbagai lagi.

Sedangkan Maahad Tahfiz menjadikan  Al-Quran sebagai teras pendidikannya. Di mana-mana Maahad Tahfiz, para pelajar akan belajar membaca al-Quran, Menghafal al-Quran dan memahami isi kandungan al-Quran.

Al-Quran merupakan kitab suci yang wajib kita beriman dengannya. Mana mungkin dikatakan percaya jika tidak mempelajarinya, tidak mendalaminya dan tidak memahaminya.

Adakah boleh disebut percaya?  sedangkan saranan, pedoman, panduan dan arahan yang terkandung dalam al-Quran ditolak.

Sabda Rasulullah SAW : خَيْرُكُمْ مَنْ تَعَلَّمَ الْقُرْآنَ وَعَلَّمَهُ .
“Sebaik-baik kalian adalah orang yang belajar Al-Qur`an dan mengajarkannya.” (Bukhari)

Selaku orang yang beriman, kita percaya firman Allah SWT yang terkandung dalam al-Quran :

يُرِيدُونَ لِيُطْفِئُوا نُورَ اللَّهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَاللَّهُ مُتِمُّ نُورِهِ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ
Mereka ingin memadamkan cahaya Allah dengan mulut (tipu daya) mereka, tetapi Allah menyempurnakan cahayaNya, walau orang-orang kafir membencinya. (Al- Saff [61] : 7-8)

Firman Allah SWT :

يُرِيدُونَ أَنْ يُطْفِئُوا نُورَ اللَّهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَيَأْبَى اللَّهُ إِلَّا أَنْ يُتِمَّ نُورَهُ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ  
Mereka berkehendak memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan- ucapan) mereka, dan Allah tidak menghendaki selain menyempurnakan cahayaNya, walaupun orang-orang yang kafir tidak menyukai. (Al -Taubah [9] : 32)

Insya-Allah, kita yakin dan percaya masa depan Institusi Tahfiz di negara kita akan semakin gemilang.

Alhamdulillah, kelas hafazan di Masjid kami berjalan seadanya setiap minggu. Saya percaya aura maahad tahfiz meresap di dalam sanubari peserta kelas hafazan ini.
Walaupun dahulunya tidak berpeluang menimba di Maahad Tahfiz, namun tiada yang mustahil untuk mempelajari dan menghafal al-Quran.

Antara peserta kelas hafazan petang tadi di masjid kami. Semoga Istiqamah.


#PermaiMengaji
#PermaiMenulis
#tahfiz
#welovealquran


Monday, September 18, 2017

Guna Pensil ketika mengaji



Tips Mengaji.

Kami syorkan, semasa bertalaqi, kita ada pensel. Fungsinya, apabila guru membuat teguran di sekian-sekian tempat. Kita tandakan tempat kesalahan tersebut dengan pensel. 
Kerana 'tanda' tersebut dapat memberi ingatan dan rujukan untuk masa akan datang.
Kami perhatikan kebanyakan para pembaca sering mengulang-ulang kesilapan yang sama.
Selain itu, pensel tersebut boleh dijadikan penunjuk.

#PermaiMengaji
#PermaiMenulis